• slide 1

    Bahan Seragam

    Menerima Pesanan Bahan Seragam untuk Seragam Kerja Perusahaan Anda...

  • slide 2

    Bahan Rasio

    Berkualitas dan terjangkau adalah moto kami untuk produk-produk Textileone yang berada dalam kelompok CAREER COLLECTION...

  • slide 3

    Bahan Nina Klein

    Merupakan koleksi tekstil berkualitas tinggi untuk profesional yang mendambakan pakaian yang prima setiap harinya...

  • slide 4

    Bahan Element

    Berkualitas dan terjangkau adalah moto kami untuk produk-produk Textileone yang berada dalam kelompok CAREER COLLECTION...

  • slide 5

    Bahan Progressive

    Merupakan koleksi tekstil berkualitas tinggi untuk profesional yang mendambakan pakaian yang prima setiap harinya...

  • slide nav 1

    Bahan Seragam

    Menerima Pesanan Bahan Seragam untuk Seragam Kerja Perusahaan Anda...
  • slide nav 2

    Bahan Rasio

    Berkualitas dan terjangkau adalah moto kami untuk produk-produk Textileone yang berada dalam kelompok CAREER COLLECTION...
  • slide nav 3

    Bahan Nina Klein

    Merupakan koleksi tekstil berkualitas tinggi untuk profesional yang mendambakan pakaian yang prima setiap harinya...
  • slide nav 4

    Bahan Element

    Berkualitas dan terjangkau adalah moto kami untuk produk-produk Textileone yang berada dalam kelompok CAREER COLLECTION...
  • slide nav 5

    Bahan Progressive

    Merupakan koleksi tekstil berkualitas tinggi untuk profesional yang mendambakan pakaian yang prima setiap harinya...
  • slide nav 6

    Jacket

    Seragam Kerja yang biasa di pakai di dalam atau diluar Kantor terutama kalau ada acara tugas keluar

Distributor online Bahan Seragam

Suport Service : Telpon 021 7356 891 Fax 021 73 555 33
HP : 0813 1545 6872 / 0877 8193 4534 / 0856 9222 5679

FB : www.facebook.com/Bahan.Seragamkerja.co.id
Twitter : https://twitter.com/infoseragam

Delete this element to display blogger navbar

When Puff and Fluff Just Ain’t Enuff

Diposting oleh Rohman RoRaSH Al Banna di 19.25
Puff yang baik. Para spons bedak untuk hidung dan pipi. Meja rias mengisap mana Anda duduk di depan cermin, sementara membedaki hidung. Mereka Powerpuff adorably badass gadis. Heck, Puff Naga Sihir. Bagi mereka hal, puff aku cinta.
Fluff juga baik. Fluffy furballs, anak kucing dan jenis kelinci. Fluffy kursi empuk untuk Anda dan kekasih, atau yang furballs, ke lounge di sekitar. Dalam hal ini, fluff sama dengan cinta.
Tetapi dalam desain, setiap jenis desain, puff dan bulu hanyalah unsur pendukung - mereka tidak, dan tidak seharusnya, memberikan seluruh desain. Sebuah desain yang baik memiliki titik inspirasi didefinisikan, yang berfungsi sebagai konsep yang mendasari jelas bahwa hubungan seluruh koleksi bersama. Sebuah desain yang hebat adalah salah satu yang menarik untuk basis pelanggan yang lebih luas dari sekadar desainer atau erat lingkaran perancang.
Desainer selebriti, yang berarti orang yang telah menemukan ketenaran di bidang lain sebelum menjadi desainer, tampaknya akan meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Di Hollywood, itu semacam formula. Setelah bintang dibuat, pertama bintang mungkin meminjamkan nama mereka dan hidung mengarang beberapa parfum, sebelum melanjutkan ke beberapa aksesoris atau garis pakaian dan, kadang-kadang, sebuah full-blown koleksi dekorasi rumah. Pada kasus ini, itu aman untuk mengasumsikan bahwa selebriti tersebut tidak bekerja sendirian, tetapi 'visi' bukan masalah bagi tentara profesional yang tahu bagaimana mengubah visi tersebut menjadi sebuah karya busana yang sebenarnya.
Bagaimana mereka bernasib? Ada hit, seperti garis pakaian si kembar Olsen remaja 'dan yoga memakai Christy Turlington yang Nuala merek di bawah Puma. Ada merindukan juga, seperti koleksi mengerikan Lindsay Lohan selama tugas sebagai Direktur Kreatif Ungaro pada 2009, atau gagal besar Kanye West pada pakaian perempuan di Paris Fashion Week lalu.
Grazia Glitz dan Glam
Sepertinya bug tersebut telah tiba di Jakarta Fashion Week. Sejumlah selebriti dan sosialita yang mengirimkan kreasi mereka di landasan pacu. Masyarakat gadis Andrea Risjad bekerja sama dengan desainer muda Muda Amor Syamsuri, model Marissa Nasution berbagi panggung dengan desainer Michelle Worth, TV kepribadian Ivan Gunawan membagi sebuah slot dengan sosialita Ina Thomas, dan Grazia bahkan dijadwalkan acara penuh untuk kawanan desainer selebriti.
Ina Thomas dan Ivan Gunawan kolaborasi
Sayangnya, ada lebih terutama merindukan dari hit. Orisinalitas itu sedikit, yang kuat (atau apapun) konsep desain tidak jelas, dan untuk sebagian besar, itu cukup koleksi menguap untuk duduk melalui. Anda mungkin berpendapat bahwa orang akan tetap membeli karya-karya mereka dan tentu saja, akan selalu ada orang yang membeli label karena mereka seperti selebriti tertentu di balik itu, tapi itu bukan resep yang baik untuk bisnis yang berkelanjutan. Dan tentu saja tidak kontribusi yang paling berharga untuk jauh-mengembangkan industri fashion Indonesia.
Tapi, mari kita berikan kredit saat itu karena. Kudos to duo Andrea Risjad dan Amor Muda Syamsuri yang menunjukkan menyegarkan mengambil pada, koleksi yang sangat dpt dipakai sangat terjangkau, tinggi-jalan pakai dengan Isis. Garis yang kuat, muda, dan konsisten di seluruh; tanda kirim-kisah dari sebuah proses berpikir yang sebenarnya di balik itu. Aku mampir ke butik Kemang sederhana mereka setelah JFW, dan senang melihat sisa koleksi.
ISIS
Kredit lain harus pergi ke sepatu Marissa Nasution seksi keras yang bekerja di pastel menawan mencolok Michelle Worth. Dan Ina Thomas yang beberapa fitur, catchy jingly-jangly, boho aksesoris, dia mungkin harus mempertimbangkan untuk hanya berfokus pada baris aksesoris.
Marissa Nasution bekerjasama dengan Michele Senilai
Adapun sisanya desainer wannabe, selebriti atau tidak, inilah pikiran saya: ada yang solid, alasan logis, seperti mengapa sekolah-sekolah desain meminta Anda untuk mendaftar untuk setidaknya 2-3 tahun. Ini tidak mengambil waktu untuk tahu cara menggambar pola, untuk memahami bahan, untuk mempelajari berbagai teknik menjahit dan menjahit, dan bahkan tahu bagaimana untuk memotong kain dengan benar sesuai jenis serat. Dan keterampilan harus dikuasai jauh sebelum perancang busana yang kredibel bisa dilahirkan. Ini jauh lebih dari sekedar apa yang ingin Anda koin untuk diri sendiri ketika Anda bangun di pagi hari, akan cukup jujur.
Jika kedengarannya banyak sekali pekerjaan, baik, Anda selalu dapat muse seorang desainer. Selama beberapa dekade desainer telah gembira berpaling ke lingkaran dekat mereka penggemar untuk merenung. Yang paling terkenal dari beberapa waktu terakhir ini tentu sutradara film Sophia Coppola, yang telah menjadi inspirasi utama yang stabil untuk merek Marc Jacobs sejak merek pergi global. Legendaris masyarakat New York Babe angsa Paley dan Nan Kempner yang merenung untuk Bill Blass dan Yves St Laurent, masing-masing - karena gaya yang khas pribadi mereka, dan bukan hanya karena head-to-toe desainer pakaian mereka, jika saya dapat menambahkan.
Ya, kita semua cinta isapan dan bulu. Tetapi bahkan dalam mode, hanya isapan dan bulu saja tidak enuff.

http://fashionesedaily.com/blog/2012/01/18/when-puff-and-fluff-just-ain%E2%80%99t-enuff/ 

0 komentar :

Posting Komentar

 
Twitter DeliciousFacebook Digg StumbleuponMore