• slide 1

    Bahan Seragam

    Menerima Pesanan Bahan Seragam untuk Seragam Kerja Perusahaan Anda...

  • slide 2

    Bahan Rasio

    Berkualitas dan terjangkau adalah moto kami untuk produk-produk Textileone yang berada dalam kelompok CAREER COLLECTION...

  • slide 3

    Bahan Nina Klein

    Merupakan koleksi tekstil berkualitas tinggi untuk profesional yang mendambakan pakaian yang prima setiap harinya...

  • slide 4

    Bahan Element

    Berkualitas dan terjangkau adalah moto kami untuk produk-produk Textileone yang berada dalam kelompok CAREER COLLECTION...

  • slide 5

    Bahan Progressive

    Merupakan koleksi tekstil berkualitas tinggi untuk profesional yang mendambakan pakaian yang prima setiap harinya...

  • slide nav 1

    Bahan Seragam

    Menerima Pesanan Bahan Seragam untuk Seragam Kerja Perusahaan Anda...
  • slide nav 2

    Bahan Rasio

    Berkualitas dan terjangkau adalah moto kami untuk produk-produk Textileone yang berada dalam kelompok CAREER COLLECTION...
  • slide nav 3

    Bahan Nina Klein

    Merupakan koleksi tekstil berkualitas tinggi untuk profesional yang mendambakan pakaian yang prima setiap harinya...
  • slide nav 4

    Bahan Element

    Berkualitas dan terjangkau adalah moto kami untuk produk-produk Textileone yang berada dalam kelompok CAREER COLLECTION...
  • slide nav 5

    Bahan Progressive

    Merupakan koleksi tekstil berkualitas tinggi untuk profesional yang mendambakan pakaian yang prima setiap harinya...
  • slide nav 6

    Jacket

    Seragam Kerja yang biasa di pakai di dalam atau diluar Kantor terutama kalau ada acara tugas keluar

Distributor online Bahan Seragam

Suport Service : Telpon 021 7356 891 Fax 021 73 555 33
HP : 0813 1545 6872 / 0877 8193 4534 / 0856 9222 5679

FB : www.facebook.com/Bahan.Seragamkerja.co.id
Twitter : https://twitter.com/infoseragam

Delete this element to display blogger navbar

Going Global: One Catwalk At a Time

Diposting oleh Rohman RoRaSH Al Banna di 20.28
Pada Jakarta Fashion Week 4 tahunan (JFW) baru-baru, jelas bahwa penyelenggara, didukung sebagian besar oleh kalangan fashion Indonesia, bertekad untuk membawa Indonesia ke landasan pacu global. Untuk kredit mereka, dunia memang mampir, dan saat meninggalkan, tampaknya telah membawa beberapa bagian dari kita dengan mereka.
Mari kita mulai dengan kolaborasi antara desainer terkenal Oscar Lawalata kami dan Inggris topi Justin Smith, yang di luar presentasi lezat mereka mengambil langkah lebih lanjut untuk menjangkau indonesian pengrajin dan kembali belajar beberapa teknik tradisional. Saya menemukan inisiatif yang terpuji, karena sebagian besar teknik-teknik kuno yang diwariskan secara lisan-jika diturunkan sama sekali karena modernisasi-jadi sekarang bahwa desainer sekaliber Oscar dan jaringan Justin telah mengambil minat, kita bisa berharap bahwa teknik-teknik dan pengetahuan akan dipertahankan. Dan dikembangkan. Adapun koleksi, sementara headgears biasanya tidak menghiasi Indonesia modern, topi klasik Justin Smith bowler dan fascinators bergaya jazz melakukan lebih jauh desain tegang Oscar.
Oscar Lawalata dan Justin Smith kolaborasi
Tidak mau kalah oleh British Council, Goethe Institute juga mengundang 5 siap-pakai label, segar dari Fashion Week Berlin (BFW), untuk catwalk rahmat JFW itu Issever Bahri menarik pada warisan Turki mereka., Hien Le menunjukkan koleksi yang mengingatkan saya meledak jeruk segar, Bulan Berlin berujung garis hitam-putih sementara Boessert / Schorn rajutan naik cetak perkotaan, dan Starstyling memakai garis-garis geometris di neon lampu pastel. Kreativitas pribadi samping, desainer BFW ditampilkan teknik yang luar biasa, garis bersih, dan sesuatu yang indonesian desainer sering kekurangan, satu konsep desain yang kuat yang mendasari seluruh koleksi. Saya selalu mengatakan jika Anda dapat mengubah pakaian putih polos menjadi bagian yang layak dari lemari pakaian, Anda punya teknik Anda di cek.
Issever Bahri

Le Hien
Bulan Berlin

Boessert / Schorn
Starstyling
Dari harfiah separuh dunia yang jauh, duo desainer Meksiko Pineda Covalin, dibuka oleh penghormatan kepada Frida Kahlo ikonik, turunkan landasan berseri berwarna, ceria, cetak-sutra gaun,. Aku bisa melihat klien indonesian pemanasan mudah untuk desain mereka dan dengan demikian, membuat merek yang sangat berharga di sini. Saya tidak sabar untuk kembali mereka selanjutnya karena, seperti Cristina Pineda dirinya mengungkapkan kepada saya selama konferensi pers, merek akan segera bekerja sama dengan, tidak lain, Oscar Lawalata.
Pineda Covalin
Terakhir namun lebih dekat ke rumah, sehingga pasti tidak sedikit, adalah tanaman desainer Thailand muda. Favorit pribadi saya adalah menunjukkan Galeri Tube, salah satu dari empat desainer memilih untuk membuka JFW tahun ini, di mana lezat, permen berwarna Thailand sutra bertemu akhir 60-an dan awal era 70-an, namun entah bagaimana tetap sangat saat ini. Saya pribadi ingin ambil setiap tampilan tunggal pada koleksinya.
Sekarang, kemana kita pergi setelah eksposur tersebut? Tradisional Bahasa Indonesia tekstil kaya dan serbaguna, kita semua akan setuju, tapi menaklukkan pasar massa internasional adalah ballgame berbeda. Ada masalah besar konsistensi, baik secara kualitas maupun kuantitas, dan yang telah disebutkan sebagai masalah utama menghambat tekstil tradisional kita di luar negeri. Warna akan lari, benang akan datang dibatalkan, atau pengukuran akan menjadi tidak rata, hanya untuk beberapa nama. Seniman lokal perlu melepaskan pandangan usang mereka bahwa standardisasi akan merusak orisinalitas. Sebaliknya, metode disiplin dan kontrol kualitas akan meningkatkan kreativitas dan membuat kreasi sellable di pasar yang lebih luas untuk waktu yang lebih lama. Mencambuk satu-off fantastis adalah semua besar, tapi hanya dengan mengaduk-aduk koleksi teratur pengrajin dapat bertahan hidup ke generasi berikutnya.
Berkat JFW, langkah-langkah bayi telah diambil dan jalan yang jelas membuka. Sekarang saatnya untuk tangguh-cinta ke dalam tindakan dan berani bergerak ke arah luar, bahkan jika itu satu sashay turun satu catwalk pada satu waktu. Cepat. Sementara momentum berlangsung.

0 komentar :

Posting Komentar

 
Twitter DeliciousFacebook Digg StumbleuponMore